Kamis, 07 Agustus 2014

[Bakunjangan] Pasar Terapung Siring Sungai Martapura

"Bangun.. bangun!!! Kan katanya mau bakunjangan lagi?" Ucap sosok makhkuk dengan suara unyunya berlahan membelai gendang telinga saya melalui ujung telepon.

"Iya, jadi, tunggu. Kamu siap-siap aja dulu" balas saya sambil mengucek-ngucek mata karena saya baru aja bangun. Nyawa saya masih belum bersatu padu sama tubuh.

"Gak!! Entar kamu malah tidur lagi. Buruan bangun!! Ini bentar lagi pukul 6 pagi. Buruan mandi, baru jemput aku" bantah dia dengan nada yang meninggi.

"Iya, iya... nih aku udah bangun, langsung mandi. Bawel!!!" Belum sempat dia merespon, langsung saya pencet tombol sebelah kanan yang berwarna merah di hape saya. Saya buru-buru bangun dan bergegas sesegera mungkin ke kamar mandi.

***

Setelah skripsi dan antek-anteknya beres, saya emang berniat semacam refreshing, buat mengembalikan kondisi otak ke kondisi layaknya otak manusia manusia normal lainnya, kondisi dimana otak masih perawan, belum dijejali sama yang namanya skripsi.

Biar bakunjangan saya tambah asik, saya lagi-lagi ngajak doi buat menemani saya. Ya, lumayanlah dijadiin temen ngobrol atau kalo uang saya gak cukup bisa minta tambahin.

Beberapa hari yang lalu, kami udah bakunjangan ke Pawon Tlogo, tempat yang adem buat santai bareng keluarga ataupun pacar dan yang paling penting harganya ramah sama isi dompet saya. Kalo yang belum baca dan ingin baca klik ini.

Bakunjangan kali ini juga gak kalah keren, karena saya bakalan ke tempat yang identik banget sama kota Banjarmasin yang sering disebut kota Seribu sungai. Ya, ada seribu sungai yang mempercantik kota Banjarmasin meskipun sekarang udah banyak pembangunan gedung-gedung yang mengorbankan sungai, mungkin aja kota Banjarmasin bukanlah kota seribu sungai lagi, tapi kota sembilan ratus sembilan puluh sembilan sungai, karena saya tahu cuma satu sungai yang dikorbankan untuk pembangunan gedung, tempatnya di dekat komplek saya.

Bakunjangan kali ini berhubungan sama sungai. Seperti yang udah saya rencanakan sama doi, kami akan bakunjangan ke salah satu spot yang keren. Spot yang gak cuma asik buat liburan, bersantai, tapi juga bisa berolah raga, karena di tempat itu juga disediain jogging track. Iya, paragraf ini emang terkesan kayak iklan perumahan yang sering nongol di tipi di pagi Minggu.

Kali ini saya sama doi bakunjangan ke pasar Terapung Siring. Dimana pasar terapung itu sendiri udah menjadi budaya tersendiri bagi masyarakat Banjar jaman dulu. Sebelum adanya motor dan mobil, trasprotasi yang digunakan masyarakat adalah perahu kecil.

Fyi, pasar Terapung yang ada di Banjarmasin ada 3, pertama di Muara Kuin, kedua di Lok Baintan, dan yang ketiga di Siring Sungai Martapura. Nah, khusus yang di Siring Sungai Martapura ini emang sengaja lokasinya dibuat dan dipilih di pusat kota, biar anak muda kekinian di Banjarmasin tahu kalo pasar Terapung itu kayak gitu. Jadi bisa dibilang semacam melestarikan budaya nenek moyang, biar anak muda kekinian di Banjarmasin sadar dan peka kalo pasar Terapung itu bagian dari budaya Banjar yang wajib tahu, jadi gak cuma tahunya sama artis Korea aja. Kalo yang di Muara Kuin sama Lok Baintan itu emang udah menjadi aktivitas sehari-hari masyarakat di sana untuk mencari uang menafkahi keluarganya. Setiap hari masyarakat di sana menjual dagangannya di atas jukung (perahu kecil) dan yang beli juga harus pake jukung karena proses jual belinya di atas sungai.

Pasar terapung yang di 
Muara Kuin sama Lok Baintan kalo mau ke sana harus subuh perginya sekitar pukul 4 pagi, karena aktivitas pasar terapung di sana cuma berlangsung beberapa jam. Dan kalo mau ke sana harus pake klotok (perahu mesin) karena cuma itu jalan satu-satunya menuju ke sana. Tapi sayangnya, saya belum sempat ke sana. Entar kalo ada waktu sama uangnya juga, saya bakalan ke sana dan menceritakannya di blog yang gak keren ini.

Kalo pasar Terapung Siring seperti yang udah saya bilang tadi, pasar terapung buatan, jadinya gak perlu pake klotok dan subuh juga berangkatnya, karena pasar terapungnya selalu stay di tepian sungai Martapura tiap pagi minggu.

Biasanya yang dijual di pasar terapung itu sayur-sayuran, buah-buahan, dan juga wadai (kue) serta makanan khas Banjar yang udah agak lumayan sulit ditemukan karena masyarakatnya sendiri lebih suka memilih kue-kue modern dan makanan siap saji lainnya. Buktinya sangat jarang orang ngetwetpic wadai ataupun makanan khas banjar, lebih banyak ngetweetpic kue-kue modern dan makanan siap saji, kayak pizza, donat, burger, ayam goreng, spagetti, dan cabe-cabean.

Pokoknya asik banget deh... Biar kalian percaya kalo saya ke Pasar terapung siring pagi minggu kemarin, nih ada beberapa foto hasil jepretan saya bantuan dari camera 360. Saya gak tahu gimana jadinya kalo gak ada camera 360, pasti hidup saya bakalan resah dan gelisah.

















Makanya, kalo kalian ke Banjarmasin jangan lupa mampir ke Pasar Terapung, baik di Muara Kuin, Lok Baintan, atau pun yang di Siring Sungai Martapura. Dijamin gak bakalan keluar kalimat "nyesel banget mampir di sini"  deh. Oh iya, tempatnya juga asik banget buat para makhluk jomblo, karena selain asik-asikan juga bisa sekalian bergerilya mencari-cari target yang unyu. Selemat bergerilya!!

Gambar: www.google.com / Dokumentasi pribadi

48 komentar:

  1. Wah kece suasanya. Serius banyak yg unyu? *brb nabung

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh iya ding. Banjarmasin :)

      Iya, serius banget. Buruan ke sini aja

      Hapus
  2. seru banget itu!!! bnyak jajanan!! btw udh selesai ya skripsi nyaaa. selamat ya!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, seru banget.

      Ih iya dong. Thanks ya :)

      Hapus
  3. Calon duta pariwisata Banjarmasin nih :p

    Ngeliat lo, Jadi terinspirasi juga gue pengen nulis tmpt wisata di daerah sendiri. Thankyou bay..

    Btw ikutan GA gue ya :p


    KABUR......

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah kadaluarsa tapi.. haha

      Haha sip, nyol. Gue tunggu

      Iya, ini lagi tahap pencarian, tenang aja :)

      Hapus
  4. Wih pasar apung, jadi inget iklan RC*I yang ada nenek-nenek ngacungin jempol di perahu di pasar apung huahahahahk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh iya itu bener tuh. Emang di pasar terapung,

      Hapus
  5. Pertama, bakunjangan itu apa bro? sebagai orang banjar, aku merasa gagal. Kedua, pebila tuh pian ke terapung siring? hari minggu semalam ada ke sana soalnya. Ketiga, bujur banar tuh masalah sungai yg sbujurnya kada seribu lagi. selain bangunan, sungai hilang gara2 jalanan yg diperlebar. macet bujur hilang, cuma aset dan ikon banjar jua hilang. huft..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jalan jalan artinya, mang. Minggu pagi semalam aku ke sana. Nah bujur lo, sudah banyak dipakai buat pembangunan insprastruktur

      Hapus
  6. Weh, saya sudah pernah ke Pasar Apung di Banjarmasin. Hmm, kapan kapan mau ke Kalimantan lagi, cuma beda destinasi, biar bisa eksplor wisata Indonesia yang keren. :D

    Referensi buat yang lain ini keren lah:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wih mantep nih, kapan?
      Harus coba lagi!!

      Ah, bisa aja

      Hapus
  7. aih kece banget! pengen banget bisa ke pasar apung gini~~ doakan bisa ke sana yaa >.<

    BalasHapus
  8. berarti bukan di sini dong yang syuting RCTI OKE?
    wadainya apa bay? putu labu sama apam ada lah?
    apa nggak tambah ribet bay kalau belinya malah pakai kapal? ya namanya juga budaya.. trus, martamura itu kalau disini identik dengan peraknya.. eh, perak, logam atau apa gitu.. pokoknya perhiasan sih. iya kan?
    aku udah ada niat sih buat kesana. lagi ngumpulin uang dulu heheheh. 1jt cukup kali yak. tidur di masjid aja hahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan deh kayaknya, kuh. Mungkin pasar terapung yang di Muara Kuin atau di Lok baintan.

      Bener, emang Martapura terkenal sama batu-batuannya :)

      1 juta pasti cukup lah, kuh. Heheh

      Hapus
  9. Huaaaaa pasar apung! Kenapa aku dari dulu pengin bangettttt ke pasar apung. tapi apa daya, di sini sungainya udah nggak layak diliat. Jangankan dijadiin pasar apung, diliat aja bener-bener nggak layak.

    Oh ada yang buatan juga toh, tapi tetep aja asik. Soal harga gimana Kak? Soalnya di sini juga ada yang buatan gitu, Floating Market. Pernah denger? Di sana mahal-mahal, mana ribet juga harus pake koin bayarnya. Koin khusus. Dan pasti lebih seru kalo langsung ke sana sih. Someday, semoga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti bisalah entar someday, dwi.

      Soal harga murah banget. Modal 100k mungkin udha bisa icip-icip hampir semuanya.

      Oh, itu pernah liat di tipi kuliner gitu, emang dari dulu bingung konsep tempat makan yang pake koin khusus gitu, bikin ribet jaidnya, mesti ditukar dulu.

      Hapus
  10. Wah, keren..
    Ini yang ada di iklannya RCTI dulu itu ya?

    BalasHapus
  11. wah gue kira ini wisata di daerah gue bang palembang. Iya soalnya di Palembang ada jg nama daerah Martapura,

    tmpatnya jg mirip kayak dibawah jembatan Ampera sungai musi bang, mirip banget malah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak heran sih.. tapi gue salut sama kota palembang, sampai pek-pek aja dijadiin kapal selam.

      Hapus
  12. cieee yang skripsinya udah kelar,,, enak yahhh jd gak ada beban lagi... jadi ajak si doi refreshing... waaahhh Banjarmasin kota seribu sungai... duhhh di sini langka banget yang namanya sungai udah lama pengen banget ke sungai,,,, apalagi yang namanya pasar terapung... gak ada sama sekali... asyikkk juga jalan-jalannya sama doi ke pasar gt hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. awlanya emang gitu, eh ternyata bebannya malah berat. cari kerjaan itu susah -____-

      Main-main ke sini aja entar kalo holidayan

      Hapus
  13. pasar terapung kayak pernah tau :v
    pengen kesana bang buna ,,, pokoknya antertin neechan kesana buat ketemu orang yang pernah di iklanin di tv itu Lho :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. di antara orang yang komen biasanya panggil gue bayu, lo malah buna. Hehe

      Itu masalah gampang nen :)

      Hapus
  14. cie, skripsinya udah kelar yah kak hahaha :D

    aku kemaren diajakin ke banjarmasin sama tanteku. katanya di pasar apung tuh nenek2 aja pada lincah naik perahu hhehehe :D

    btw, izin follow yah

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe, iya nih

      bener, rata-rata yang jualan nenek-nenek yang lincah dan bersemangat.

      Oh, bakalan dipolbek kok

      Hapus
  15. ah percakapan di awal tu kayanya gausa di tambahin deh bang, ada jomblo yang baca niiih -_- mwehehe

    Eh itu kan yang dulu banget pernah jadi intro di rcti setiap mau ganti acara, yang ada emak2 imut tersenyum lalu muncul backsound dengan tag line "er ce te i ookeeeee..." si emak2 imut pun mengacungkan jempol (y) eh itu pasar ini apa yang mana bang haha

    duuh ga sekalian aja bang pacaran di pinggir sungai gitu sambil naik kapal sambil ngeliatin ikan uwuwu gila cocwiiittt

    BalasHapus
    Balasan
    1. ciee yang jomblo cieee

      iya, bener itu emang di situ

      pengen banget kemarin kek gitu, sekalian mau jorokin dia juga ke sungai biar tambah cocwiiittt

      Hapus
  16. Bakunjangan??? bahasanya keren hhaaahaha

    itu pacar kamu cerewet juga yaaaa nyuruh2 cepetan mandi n bangun Bay, tapi bener sih kalau gak gitu tar km molor lagi deh. oyaa aku tau lhooo kalau di Banjarmasin tuh terkenal dg pasar terapungnya, banyak sungai di sana, karena aku pernah baca buku tentang Banjarmasin hehee

    oyaa asik banget tuh pemandangannya, untung ada kamera 360, hasilnya gak mengecewakan

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha, itu bahasa daerah mei. bahasa Banjar

      kan pada kodratnya cewek emang gitu, cerewet tapi ngangenin juga. hehe

      nah, itu. makanya untung banget ada 360

      Hapus
  17. Napa gak ada foto barengan doi? ;) *Abaikan, cuma kepo usil.
    Tahunya pasar terapung dari iklan RCTI, unik banget dan jadi pengen ke sana, tapi sampai sekarang gak kesampaian meski punya sepupu yang gak dikenal, anak dari kakak lelaki almarhum bapak.
    Semoga suatu saat kelak bisa travel baren anak dan suami ke Banjarmasin, meski erntah kapan. Dah niat.
    Oh ya, Kalimantan yang sangat luas itu bagaimana dengan hutannya?
    Balik ke tulisan, gak kerasa garing meski isinya info soalnya ada yang baru bagi petualang blog yang doyan kepoin suatu daerah Nusantara Tercinta. Taapi, tolong dong fotoin makanan khasnya juga. Kayak wadai itu macam mana saja. Ah, ngiler.
    Semoga skripsinya bisa di-acc dosbing. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada sih, tapi gak diupload takut dikira gak berprikejombloan, mbak Hehe

      kebetulan saya di banjarmasin, gak begitu banyak hutan, kayak di kalbar, kalteng, kaltim.

      udah kelar skripsinya :)

      Hapus
  18. em ,pasarnya cuma di tepian-tepian ya. tapi lebih mudah juga aksesnya kalau tempatnya seperti itu....

    wah, saya malah baru tau kalau martapura itu adanya di banjarmasin..
    padahal sudah lama tau tentang syekh zaini abdul ghony martapura

    mungkin kapan-kapan bisa ke makam beliau untuk mengulasnya....
    semoga

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, cuma di tepi-tepi aja.

      bukan, martapura ya di martapura. Ini cuma nama sungainya doang yang sungai martapura -___-

      harus :)

      Hapus
  19. bang, jadi skripsi itu semacam membuat otak jadi gak perawan ya?
    kapan ya aku bisa maen maen ke pasar terapung gitu. jauh sih.
    oiya lu kepasar terapung beli apaan bang? gak beli kue modern yang bernama cabe-cabean kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa dibilang kayak gitu. Hehe atau mungkin cuma sayanya aja yang lebay..

      kapan-kapan lah. pengen beli kemarin, tapi katanya stoknya lagi habis

      Hapus
  20. wah.. perlu dilestaikan tuh gan pasar apungnya, kan udah jarang disetiap daerah :3
    gimana gan harganya ? lebih mahal atu relatif sama dengan psar biasanya ??

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itu, sekalian melestarikan wisata daerah juga

      sama kayak pasar biasa harganya :)

      Hapus
  21. Kayanya asyik ya jalan-jalan di pasar terapung kaya gitu. gue sih gak pernah dan emang mungkin gk akan pernah ke kalimantan juga sih hhe

    Di bandung juga ada sih pasar terapung, tapi di danau buatan gitu. Kan sensasinya beda sama pasar terapung yang di sungai beneran hhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, emang beda pasti sensasinya :)
      apalagi harusny tuker koin dulu baru beli makananya

      Hapus
  22. ah cupu lo bay masa cuma di instagram doang share fotonya bareng doi hahahha

    oh iya ini pasar terapung gue pernah ambil konsep buat perencanaan kampung terapung di manado dan hasilnya luar biasa dari dosen-dosen heheh keren abislah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe,

      nah keren tuh. Liat dong, yan :)

      Hapus
  23. kirain kalo belanja di pasar terapung kita bakal loncat dari kapal satu ke yang lain, ternyata di tenghanya ada jalan :D

    Kalo misal aku ke Kalimantan mau ah jalan - jalan ke pasar terapung, biar ntar bisa ketemu sama nenek yang di iklan nenek jempol RCTI :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, ternyata ingatan kamu dengan pasar terapung kayak aku yah :D, ingat sama nenek di RCT! itu :D

      Hapus
  24. hahaha, lihat foto-foto yang dijepret pakai camera 360 jadi ngakak bang, kayak dipotret pakai kamera false color aja :D (ya iyalah, kan biasanya buat foto mutihin kulit, false color dari coklat ke putih :v)


    btw, gue pengen banget lo lihat secara langsung pasar terapumg gitu, dari kecil ketika lihat iklan di stasiun TV RCT!. pasti tahu kan yang ada pasar terapungnya, dan ada neneknya, bilang slogan RCT! :D. itu zaman dulu banget :v

    BalasHapus
  25. eebusett kerennnn bang, kalau pasar terapung yang di zaman RCTI OK itu disitu bang??
    tapi sebentar, kata jomblo bentar lagi bakalan di cekal juga sama om tifatul -_-

    tapi pengennnn kesanaaaaa kali aja dapat yang unyuu unyuuu~~
    huahahahaha

    kalau Muara Kuin, Lok Baintan itu bang kenapah mesti cepat kali berakhirnyaaahhh -_-
    yang ada mata belum melekkk :|
    tapi kalau kesana pake berenang aja bisa bang??

    dan kenapa mesti camera 360 ? -________-

    BalasHapus

Jadilah pembaca yang bersahaja dengan cara menyumbangkan deretan alfabet berupa komentar setelah membaca tulisan ini. Insyaallah yang komen bakalan saya dikomenin balik. So, jangan ragu kalo mau kasih komentar! Happy blogging :)